Content: / /

Banyak Pejual Buah Pinggir Jalan, Pedagang Pasar Pasirian Minta Ditertibkan

Ekonomi

02 Oktober 2017
Banyak Pejual Buah Pinggir Jalan, Pedagang Pasar Pasirian Minta Ditertibkan

Penjual buah pinggir jalan Pasirian dikeluhkan oleh pedagang buah pasar Pasirian

Lumajang (lumajangsatu.com) - Pedagang pasar Pasirian mengeluh dengan banyaknya penjual buah dipinggir jalan. Pasalnya, pedagang buah didalam pasar kalah bersaing dari sisi harga dan pembeli menjadi malas untuk masuk kearea pasar pasirian.

Harga buah dipenjual pinggir jalan lebih murah karena langsung dari petani dan tidak ada retribusi. Jika pedagang buah di dalam pasar berasal dari tengkulak dan tentunya harus bayar retribusi dan sewa lapak.

"Pedagang buah pasar pasirian mengeluh kerana kalah dengan penjual buah di pinggir jalan mas, mereka minta pemerintah turun tangan," ujar Wawan, Ketua Ikatan Pedagang Pasar Tradisional Indonesia (IKAPI) Pasirian, Senin (02/10/2017).

Perseolan tersebut sebenarnya sudah ada penanganan dari pihak Kecamatan dengan adanya surat kesepakatan yang disaksikan olek Polsek dan Koramil. Dimana, penjual buah pinggir bisa berjualan radius 1 km dari pasar Pasirian.

"Kalau dari arah Lumajang batasnya SMPN 02 Pasirian dan dari arah Candipuro batasnya SMPN 01 Pasirian," jelasnya.

Pedagang pasar Pasirian tidak melarang penjual buah pinggir jalan berjualan, namun harus agak jauh dari pasar. Keberadaan penjual buah juga memafaatkan trotoar dan mempersempit jalan di Pasirian karena posisnya berjajar.

"Kita berharap dinas terkait dari Pemerintah Kabupaten Lumajang bisa melakukan penertiban. Saat kita cek, mereka bukan berasal dari warga sekitar juga," pungkasnya. (Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi