Content: / /

Berbahaya, BPBD Minta Warga Tak Nekat Lewati Jembatan Jurangmangu

Politik Dan Pemerintahan

01 November 2017
Berbahaya, BPBD Minta Warga Tak Nekat Lewati Jembatan Jurangmangu

Kondisi jembatan Jurangmangu setelah diterangkan banjir akibat hujan deras

Lumajang (lumajangsatu.com) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang meminta warga agar tidak melintas di jembatan Jurangmangu. Pasalnya, setelah terbesar akibat banjir, jembatan tersebut sangat berbahaya jika dicintai warga.

Hendrik Kabid Kedaruratan, Rahabilitasi dan Rekonstruksi BPBD menyatakan bahwa jembatan tersebut sebagai jalan pintas warga Lubruk Lor dan Purwosono. Warga yang hendak ke pasar atau bekerja ditarik melintasi jembatan tersebut dan jika memutar maka membutuhkan waktu yang lebih lama lagi.

"Kami meminta kepada warga agar tidak melintasi jembatan tersebut karena sangat berbahaya pasca bergeser akibat diterangkan banjir beberapa waktu lalu," ujar Hendrik, Rabu (01/11/2017).

Pihak BPBD juga sudah meminta kepada Desa agar memberikan sosialisasi agar warga tidak nekat melintas. BPBD juga sudah memasang polisi Line sebagai tanda bahaya agar warga tidak melintas.

"Kita minta pihak desa juga memberikan himbauan agar warga tidak lewat jembatan Jurangmangu. Untuk perbaikan jembatan, karena di Desa tidak ada anggarannya, maka disarankan agar membuat proposal kepada Bupati dengan tembusan BPBD dan Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR).

"Kita sudah kumpulkan Kader dan ternyata di Desa tidak ada anggarannya, makanya kita minta Desa agar membuat surat permohonan kepada Bupati dengan tembusan BPBD dan DPUTR, agar bisa dianggarkan di Kabupaten," pungkasnya. (Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi