Content: / /

Bupati Lumajang Tutup Jalan Jarit Bagi Truk Tambang Pasir dan Tak Bisa Ditawar

Politik Dan Pemerintahan

20 Februari 2019
Bupati Lumajang Tutup Jalan Jarit Bagi Truk Tambang Pasir dan Tak Bisa Ditawar

Cak Thoriq memberikan keterangan resmi soal penutupan jalan desa Jarit dan Jugosari bagi Truk Tambang Pasir.

Lumajang (lumajangsatu.com) - Menyusul adanya tekanan dari sopir armada truk tambang pasir terhadap warga Desa Jarit dan Jugosari Kecamatan Candipuro membuka portal penutupan jalan desa. Bupati Lumajang, Thoriqul Haq menduga ada pelanggaran terhadap kesepakatan yang sudah diteken di panti PKK beberapa waktu lalu.

Cak Thoriq kembali menutup jalan 2 desa bagi kendaraan truk hingga jalur tambang selesai dikerjakan. Hal ini dilakukan agar kerusakan jalan desa dan tidak mengangu aktifitas warga.

"Kita tutup lagi, hormati kesepakatan awal," paparnya.

Dasar penutupa jalan desa, lantaran kerusakan jalan untuk diperbaiki kembali memakan anggaran senilai Rp. 9 Milyar. Padahal, pendapatan daerah dari pasir ditahun 2018 hanya Rp. 8 milyar.

"Kebijakan pemerintah daerah harus ada jalur tambang sendiri," tegasnya.

Truk tambang pasir tidak lagi melewati jalur pemukiman warga. Hal ini akan dilakukan disejumlah daerah yang ada tambang pasirnya.

"Jika tidak tegas, masyarakat dan pemerintah dirugikan, apalagi masih banyak pemilik tambang nunggak pajak," jelasnya. (ls/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi