Content: / /

Diduga Untuk Gaet Janda, Arifin Nekat Jadi Polisi Gadungan

Hukum Dan Kriminal

26 Maret 2019
Diduga Untuk Gaet Janda, Arifin Nekat Jadi Polisi Gadungan

Arifin (28) warga Kunir Lor menyamar jadi polisi gadungan

Lumajang (lumajangsatu.com) - Menyamar jadi polisi gadungan, Arifin (28) warga Kunir Lor Kecamatan Kunir ditangkap polisi. Arifin ditangkap saat berada di rumah Dofir, Warga Dusun Parasgowang Desa Pandanarum Kecamatan Tempeh yang saat itu sedang mememiliki hajatan khitan putranya.

AKBP DR. Arsal Sahban SIK, Kapolres Lumajang menyatakan memang masyarakat kadang sulit membedakan polisi asli atau gadungan. Jika sudah menawarkan sesuatu, meminta uang atau berjanji menikahi seorang perempuan maka perlu dicurigai.

"Kadang memang warga sipil sulit membedakan polisi gadungan atau asli. Yang jelas jika memang mulai meminta uang atau semacamnya, perlu diwaspadai. Apalagi bagi kaum perempuan, biasanya modus para polisi gadungan ini selain untuk mencari uang juga agar mempermudah mencari kenalan perempuan dan dijanjikan akan dinikahi," ujar Arsal, Selasa (26/03/2019).

Dari tangan tersangka sendiri, petugas mengamankan berbagai macam atribut Polri, diantaranya : 1 stel seragam Polisi PDL Kempol ( baju, celana, kaos, Kopel, Hoster, sepatu laras), 2 buah topi/pilkep polisi, serta 1 pucuk Soft gun jenis Revolver berikut 4 buah amunisi Soft gun.

Hingga kini, Arifin masih diperiksa intesif oleh Propam Polres untuk mengetahu motif menyamar menjadi polisi. Informasinya, pelaku juga pernah ditangkap polisi di Desa Denok saat berada di rumah salah seorang janda.

"Sampai saat ini juga masih kami selidiki apakah ada motif pemerasan ataupun yg lain yang mendasari pelaku menyamar sebagai anggota Polri ini," pungkas Arsal.(Res/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi