Content: / /

GM Hotel Klarifikasi Isu Larangan Pakai Jilbab Bagi Karyawan

Gaya Hidup

04 Januari 2019
GM Hotel Klarifikasi Isu Larangan Pakai Jilbab Bagi Karyawan

Resepsionis GM Hotel Lumajang siap menyambut para tamu

Lumajang (lumajangsatu.com) - Ramai di media sosial soal lowongan karyawan GM Hotel yang mensyaratkan melepas jilbab buru-buru diklarifikasi. Management GM Hotel menyatakan bahwa pengumuman di media sosial itu adalah kesalahan personal.

Zainul Arifin, Manager HRD GM Hotel menyatakan pihaknya sudah mengklarifikasi postingan tersebut. Pihaknya juga telah memberikan surat pernyataan kepada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertran) Kabupaten Lumajang.

"Hal itu adalah kesalahan personal dan inisiatif pribadi dari admin HRD GM Hotel dan tidak dikonsultasikan kepada management," ujar Zainul, Jum'at (04/01/2019).

GM Hotel juga membantah jika karyawan hotel dilarang memakai jilbab dan tidak boleh sholat Jum'at. GM Hotel tidak melakukan diskriminasi, karena hampir semua karyawan GM Hotel adalah muslim.

"Jika ada isu GM melarang pakai jilbab, tidak boleh sholat Ju'mat itu tidak benar. Ada musholla di GM Hotel," jelasnya.

Disnakertran juga telah memanggil GM Hotel yang dihadiri oleh Manager HRD GM Hotel. Pihak GM Hotel juga telah membut pernyataan tertulis bahwa kejadian tersebut adalah kesalahan personal.

"Kita sudah panggil pihak GM Hotel," ujar Agus Dwikoranto Kabid Disnakertran.

Disnakertran juga telah menegur pihak GM Hotel secara lisan. "Kami sudah menegur secara lisan agar kejadian itu tidak terulang kembali," pungkasnya.(Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi