Content: / /

Imunisasi Campak dan Rubella, Petugas Dinkes Lumajang Akan Datangi Setiap Rumah

Pendidikan Dan Kesehatan

19 September 2017
Imunisasi Campak dan Rubella, Petugas Dinkes Lumajang Akan Datangi Setiap Rumah

Gito Hartono, Kasi Imunisasi dan Surveilan Dinas Kesehatan Jatim

Lumajang (lumajangsatu.com) - Tinggal 10 hari lagi sampai tanggal 30 September program imunisasi Measles (gabaken/tampek/campak) dan Rubella (MR) akan berakhir. Namun, hingga kini Lumajang masih bisa melaksanakan 69 persen dan menempati urutan 38 di Jatim atau paling buncit.

Gito Hartono, Kasi Imunisasi dan Surveilan Dinas Kesehatan Jatim turun langsung dan meminta agar Lumajang melakukan percepatan. Targetnya, tanggal 23 September sudah bisa 95 persen dan tanggal 30 September sudah bisa 100 persen untuk imunisasi MR.

"Lumajang bukan gagal ya, tapi agak lamban dalam pencapaian. Makanya kita datang dan meminta agar ada percepatan imuninasi MR. Kami berharap dari provinsi minimal 95 persen dan jika bisa 100 persen," paparnya.

Imuninasi MR harus merata dan tidak boleh ada anak yang terlewatkan. Jika masih ada anak yang terlwatkan, maka imuninasi MR sia-sia karena masih ada potensi penyebaran virus MR melalui anak yang tidak diimuninasi MR.

"Merata dan tinggi itu sangat penting untuk memutus penyebaran virus Campak dan Rubella," jelasnya.

Sementara itu, As'at Malik Bupati Lumajang sudah menyampaikan surat edaran melalui Camat, Dinas Pendidikan dan Puskesmas agar ikut mensukseskan program imuninasi MR. Orang tua diminta tidak perlu cemas apalagi takut, karena imuninasi MR tidak berbaya malah dibutuhkan untuk memutus Campak dan Rubella.

"Bapak Bupati sudah memberi surat edaran agar semua lembaga ikut mensukseskan imuninasi MR di Lumajang," ujar Triworo Setyowati, Kepala Dinas Kesehatan Lumajang, Selasa (19/09/2017).

Imuninasi MR wajib diikuti oleh anak usia 9 bulan hingga umur 15 tahun. Jika tidak ikut imuninasi MR karena sakit, orang tua bisa datang ke posyandu atau puskesmas untuk mendapatkan imuninasi MR.

"Ini (imuninasi MR) sifatnya wajib, kita akan datangi setiap rumah yang belum ikut imuninasi. Sebab, jika ada anak sakit maka akan menjadi sumber penularan virus MR kepada yang lainnya," terangnya.

Jika Campak dan Rubella mengenai ibu hamil, maka akan membuat anak yang dilahirkan cacat secara permanen. Di dokter Retno spesialis anak sudah ada 5 kasu bayi yang lahir dan terkena penyakit rubella syndrome.

"Imuninasi Mr ini dulu bayar di dokter spesialis. Namun, karena sangat penting maka diambil alih oleh pemerintah sehingga diberikan secara gratis dan wajib," pungkasnya.(Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi