Content: / /

Makan Ketupat Bersama, Warga Tanggung Lestarikan Budaya di Pemandian Alam Sumber Pakel

Gaya Hidup

02 Juli 2017
Makan Ketupat Bersama, Warga Tanggung Lestarikan Budaya di Pemandian Alam Sumber Pakel

Makan lontong dan ketupat bersama di objek wisata pemandian alam Sumber Pakel

Lumajang (lumajangsatu.com) - Hari raya ke-7 atau hari raya Kupatan diperingati dengan menggelar do'a bersama. Warga Tanggung Kecamatan Padang berkumpul di Sumber Pekel dengan membawa ketupat, lontong dan opor ayam.

Sumber Pekel merupakan sumber mata air yang besar dan menjadi penopang hajat hidup warga. Ratusan hektar lahan pertanian bergantung pada debit sumber pakel yang hingga kini masih terjaga keasriannya.

"Do'a dan makan ketupat bersama warga di Sumber Pekel merupakan wujud syukur kita kepada tuhan atas limpahan rizkinya," ujar Edi Nanang, Ketua Pokdarwis Desa Tanggung, Minggu (02-07/2017).

Kegiatan makan ketupat bersama sudah rutin dilakukan setiap tahun tiap hari raya ke-7. Warga dari rumah masing-masing membawa ketupat dan lontong serta lauk-pauknya.

Ada juga gunungan dari ketupat dan lontong yang dibuat untuk diberikan kepada warga yang datang. Usai dido'akan, warga yang datang baik dari desa Tanggung atau sekitarnya akan makan bersama-sama.

Kegiatan tersebut juga ingin mempromosikan Sumber Pakel sebagai objek wisata pemandian alam. Sebab, Sumber Pekel merupakan objek wisata unggulan di Kecamatan Padang.

"Kita berharap dengan melestarikan budaya, Sumber Pekal akan dikenal dan banyak dikunjungi sebagai objek wisata pemandian alam," pungkasnya.(Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi