Content: / /

Nikmatnya, Sate Gule Cak Mat Klojen Berdiri Sejak 1990

Wong Majang

24 Agustus 2018
Nikmatnya, Sate Gule Cak Mat Klojen Berdiri Sejak 1990

Warung Sate Gule Cak Mat di Kawasan Klojen Lumajang

Lumajang (lumajangsatu.com) - Pak Ahmad (63) ,Warga Lumajang pemilik Warung Sate Gule Cak Mat Klojen sudah berdiri sejak 1990, ini berada di Jalan Imam Bonjol 24 Kelurahan Citrodiwangsan Lumajang.

Seperti sate pada umumnya, bumbu sate di rumah makan ini juga menggunakan kecap dan rajangan bawang merah, cabai, dan tomat. Namun, yang berbeda, sate ini memiliki daging yang empuk dan tidak berbau perengus. Bahkan kalau dibawa pulang, daging sate itu juga tetap empuk.

Setiap tusuk satenya juga hanya sedikit sekali ditemukan potongan lemak dan otot. Warung Sate Gule Cak Mat Klojen lebih banyak potongan dagingnya.

Kata salah satu karyawan warung ini, Fatimah (47), sate disini memang hanya menggunakan daging.Kalau ada lemak, sebagian besar kami buang.

"Daging yang digunakan memang berasal dari kambing yang baru disembelih" Ujar dia.

Pelanggan Sate Gule Cak Mat

Pantas saja alasan Imam Zamroni (23) Warga Tekung kerap membeli Sate disini tak lain karena rasanya. Dagingnya yang tebal dan berlumur bumbu sebelum dibakar membuatnya begitu menyukai.

"Saya berlangganan disini, karena rasanya yang enak dan dagingnya empuk" ujar dia.

Seporsi sate berisi 10 tusuk termasuk nasi yang disajikan secara terpisah. Sate disiram bumbu kacang yang sangat kental, kecap, dan sambal. Seporsi sate bisa dibanderol Rp 22.000. Buka mulai pukul 09.00 hingga 21.00 WIB. (ind/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi