Content: / /

Pemerhati Anak Apresiasi Kerja Polres Lumajang Penanganan Kasus Mastenk Cs

Hukum Dan Kriminal

14 Desember 2018
Pemerhati Anak Apresiasi Kerja Polres Lumajang Penanganan Kasus Mastenk Cs

Ilustrasi Pencabuan Anak, Waspadalah.

Lumajang (lumajangsatu.com) - Kinerja tim penyidik Polres Lumajang dalam mengusut kasus fotografer cabul  Mastenk CS dengan korban mencapai puluhan dan berkasnya sudah P21 di Apresiasi oleh Aktivias Pemerhati Anak. Pasalnya, polisi sangat berkomitmen terhadap kasus kekerasan terhadap anak.

Pemerhati anak Mantan Komisioner KPA, Erlinda M.Pd  mengapresiasi atas kinerja yang dilakukan oleh jajarn Polres Lumajang terkait kasus kejahatan online yaitu Pornografi melalui media sosial dan dugaan kekerasan seksual/ pencabulan yang menimpa siswi SMK. Masyarakat khususnya Anak dan remaja saat ini banyak yang menjadi sasaran kelompok Predator yang bersembunyi di media sosial dan memberikan janji pekerjaan yang layak dan penghasilan.

"Penyalahgunaan teknologi dan panggunaan Internet yang sulit dikendalikan berpotensi anak-anak kita bisa menjadi korban kejahatan seksual, baik itu pornografi, prostitusi, trafficking, bullying, dan kekerasan lainnya," ungkapnya

Masih kata dia, Peran Orangtua, kontrol masyarakat dan kerjasama lembaga negara sangat dibutuhkan pada aspek pencegahan dan penanganan kasus yang terjadi di dunia Maya/ cyber crime. Memberikan pemahaman kepada Anak agar mempunyai pengetahuan dan sikap berhati - hati apabila ada bujuk rayu yang menyesatkan.

"Pendidikan seksual pada setiap usia Anak merupakan salahsatu upaya pencegahan untuk meminimise korban eksploitasi & kekerasan seksual, & pornografi. saya harap pelaku di hukum seberat-beratnya. Apalagi menyasar anak di dibawah umur” terang mantan Komisioner KPAI tersebut

Kapolres Lumajang AKBP Muhammad Arsal Sahban mengatakan, proses penanganan kasus yag cukup menghebohkan ini, photografi yg diselingi unsur Pornografi telah masuk ketahap 2 yaitu penyerahan tersangka dan barang bukti atau istilahnya P21. maka kami menyerahkan kasus ini kepada Jaksa Penuntut Umum untuk proses lebih lanjut

"Saya harap kejadian keji ini tidak terjadi kembali mengingat hanya manusia terkutuk yg melakukan hal sehina ini sampai merendahkan derajat kaum hawa. Apalagi korbannya anak dibawah umur" ujar Arsal. (res/ls/red)

Pelaku Dkk dijerat 3 pasal berbeda, yakni :
-Melibatkan Anak dalam kegiatan sebagai obyek yang mengandung pornografi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 Jo Pasal 11 UU No. 44 Tahun 2008.Tentang Pornografi, terlapor An MI
-Perbuatan Cabul terhadap Anak dibawah umur, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82 UU No. 35 Tahun 2014 Tentang Perlindungan Anak, yang diduga dilakukan oleh terlapor An Mi
-Persetubuhan terhadap Anak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 UU No. 35 Tahun 2014 Tentang Perlindungan terhadap Anak dengan terlapor An AR

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi