Content: / /

Pemkab Lumajang Ikukti Rakornas Pencegahan Konflik Jelang Pilkada

Politik Dan Pemerintahan

07 Maret 2018
Pemkab Lumajang Ikukti Rakornas Pencegahan Konflik Jelang Pilkada

Rakornas di Jakarta

Lumajang (lumajangsatu.com) - Plt. Bupati Lumajang, dr. Buntaran Supriyanto, M.Kes., menghadiri Rakornas Pencegahan Potensi Konflik Sosial di Jakarta, Selasa (06/03). Kabag Humas dan Protokol Setda Kab. Lumajang, Drs. Aziz Fachrurrozi, MM., menjelaskan, penanganan konflik sosial di Indonesia saat ini nampaknya menjadi hal yang krusial, perlu sinergitas diberbagai bidang.

Kementrian Dalam Negeri RI menggelar Rapat Koordinasi Nasional Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial tahun 2018 yang diikuti oleh Bupati dan Walikota se Indonesia. Rakornas tersebut mengambil tema "Sinegritas Tim Terpadu Penanganan Konflik Sosial Guna Mendukung Sukses Pilkada 2018 dan Persiapan Pemilu 2019".

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan, Jendral TNI (Purn) Wiranto., yang membuka acara tersebut mengingatkan bahwa persatuan satu bangsa adalah hal yang mutlak, dan sangat dibutuhkan untuk menghasilkan tujuan nasional yang dikehendaki sesuai dengan undang-undang dasar, "bersatu berdaulat adil dan makmur".

Saat ini, Indonesia bukan lagi dihadapkan pada musuh yang bersenjata, namun ancaman baru dalam bentuk Proxy War, Narkoba, Radikalisme, Terorisme, dan Korupsi. Hal itu harus menjadi musuh bersama.

Ia juga menyampaikan bahwa kemajemukan bangsa selain anugrah juga berpotensi terjadi gesekan dan perlu disikapi secara serius apalagi dalam menghadapi tahun-tahun politik yang didalamnya sudah dilatar belakangi oleh demokrasi dan keterbukaan informasi media. "Demokratisasi yang kita jalani berada dalam suatu situasi keterbukaan informasi melalui berbagai bentuk media, kita harus bisa menganilisa mana peluang yang berpotensi konflik apalagi ditahun politik," ungkapnya.

Menteri Dalam Negeri, Tjahyo Kumolo berharap, Rakornas tersebut mampu menghasilkan sebuah strategi untuk mengantisipasi konflik sosial yang akan terjadi menjelang Pilkada 2018 dan Pemilu 2019. Ia juga menyampaikan tahapan pemilu sudah dilakukan mulai bulan ini, diawali dari verifikasi partai yang akan mengikuti pemilu.

Mendagri juga menghimbau agar pemerintah baik tingkat provinsi maupun daerah tetap melakukan koordinasi dengan tokoh masyarakat untuk melakukan pencegahan potensi konflik sampai tingkat RT.

Rakornas tersebut ditujukan guna mewujudkan, meningkatkan koordinasi dan keterpaduan serta singritas antara unsur pemerintah untuk menindak lanjuti langkah penanganan konflik potensi yang diperkiran menjelang Pilkada 2018 dan Pemilu 2019. Harapanya hasil dari Rakor tersebut membangun kesemapahan dan kesamaan visi dan misi pemerintah pusat dan daerah dalam penanganan konflik sosial serta terciptanya kordinasi dan hubungan antara tim terpadu.

Plt. Bupati hadir bersama Kepala Bagian Humas dan Protokol Setda Kab.Lumajang, Drs. Aziz Fachrurrozi, M.Si yang hadir bersama Kepala Badan Kesbangpol Lumajang Ir. Suyanto.(Red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi