Content: / /

Ranuyoso Diobok-obok Aksi Curwan, 4 Ekor Sapi Amblas Dalam Semalam

Hukum Dan Kriminal

01 Agustus 2017
Ranuyoso Diobok-obok Aksi Curwan, 4 Ekor Sapi Amblas Dalam Semalam

Ilustrasi sapi

Lumajang (lumajangsatu.com) - Aksi pencurian hewan ternak (maling sapi) seperti jadi momok dan teror bagi warga Ranuyoso Kabupaten Lumajang. Pasalnya, aksi maling sapi seakan tidak pernah habisnya bahkan bisa dibilang sangat sering terjadi.

"Tadi malam saja di Desa Wonoayu Kecamatan Ranuyoso ada tiga ekor sapi yang dicuri. Namun saat dilakukan pengejaran 2 berhasil ditemukan dan satu amblas," ujar Arif salah seoarng warga Wonoayu, Selasa (01/08/2017).

Informasinya, tak hanya di Desa Wonoayu aksi komplotan maling sapi juga beraksi di Desa Ranuyoso dan 3 ekor sapi raib. Warga yang secara gotong royong melakukan pengejaran tidak membuahkan hasil.

"Infonya juga di Desa sebelah ada 3 ekor sapi yang juga hilang di malam yang sama," paparnya.

Warga Ranuyoso biasanya enggan membuat laporan kehilangan pada polisi, karena warga sudah hilang kepercayaan pada aparat penegak hukum. Meksi malapor, warga beranggapan tidak menjamin sapinya yang hilang akan ditemukan.

"Warga seakan sudah hilang kepercayaan mas, mereka menganggap meski melapor toh sapi mereka gak akan ditemukan. Sehingga warga lebih memilih untuk melakukan pengejaran secara swakarsa," tambahnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Hamedi warga Desa Meninjo Kecamatan Ranuyoso. Selama kurun waktu 3 tahun di desanya, sudah ada 90 lebih sapi yang hilang dan kebanyakan tidak ditemukan.

"saya mencatat selama kurun waktu 3 tahun sudah ada 90 lebih sapi yang hilang dan banyak yang tidak terungkap," pungkasnya.(Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi