Content: / /

Rebutan Janda Tahes, Pemuda Nguter Dibacok Dipinggir Jalan Jarit

Peristiwa

04 Juli 2019
Rebutan Janda Tahes, Pemuda Nguter Dibacok Dipinggir Jalan Jarit

Deby, korban mengalami luka bacok dibagin kepala kiri

Lumajang (lumajangsatu.com) - Gara-gara berebut janda cantik dan semok (tahes), seorang pemuda dibacok olah sekelompok pemuda, Rabu (03/06) sekitar pukul 19.00 wib. Deby (20), warga Nguter Kecamatan Pasirian mengalami luka bacok dibagian kepala kirinya. Korban dibacok oleh pelaku saat pulang kerja dari pabrik kayu di Bulak Klakah Desa Jarit.

Deby mengakui sedang memiliki hubungan khusus dengan SA (26) seorang janda anak satu warga Desa Jarit. Korban mengaku tidak kenal dengan para pelaku yang berjumlah sekitar 6 orang, yang kemudian membacaok menggunakan senjata tajam.

"Saya tidak kenal mas, tiba-tiba saya dipepet dan dibacok," jelas Deby saat memberikan keterangan di Polsek Candipuro.

Setelah dipepet di wilayah asem telu, Deby berhasil melarikan diri. Namun, pelaku terus mengejar dan akhirnya korban dihadang tepat didepan pemandian alam Tirto Wono Jarit.

Korban langsung dibacok dan mengenai kepala bagian kiri dan harus dijahit di RSUD Pasirian. "Kena kepala dan saya lari. Saya mau ngomong baik-baik tapi mereka gak mau," tuturnya.

Agus, Ketua RT 94 Desa Jarit menyatakan bahwa korban melarikan diri dan masuk ke kamar mandi milik warga. Para pelaku kemudian lari dan korban langsung dibawa ke rumah sakit untuk dilakukan perawatan.

"Korban lari dan masuk ke kamar mandi setelah dibacok oleh pelaku. Tadi ramai-ramai di depan karena pas ada acara tahlilan," pungkasnya.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi