Content: / /

Tak Dipatuhi, Warga Sumbersuko Keluhkan Truck Masih Beroperasi Saat Pagi Hari

Peristiwa

06 Juli 2017
Tak Dipatuhi, Warga Sumbersuko Keluhkan Truck Masih Beroperasi Saat Pagi Hari

Truck angkutan pasir beroperasi di jam pembatasan pagi hari

Lumajang (lumajangsatu.com) - Untuk memberikan kelancaran pengguna jalan saat pagi hari diberlakukan larangan operasional truck saat pagi hari. Namun, nampaknya para sopir sudah mulai tidak mematuhi, karena di jalur Sumbersuko saat pagi hari sudah banyak truck lalulalang.

"Kalau aturan itu masih berlaku, saya hari instansi terkait baik itu Dishub atau Polisi melakukan penertiban pada truck-truck tersebut," ujar Abdul Hayyi, salah seorang warga Labruk Kidul, Kamis (06/07/2017).

Saat dirinya mengatar daftar sekolah anaknya, jam 06.30 wib sudah banyak truck pengangku pasir lalulalang. Jalur Tempeh-Sumbersuko-Lumajang menjadi jalur utama orang berangkat kerja dan berangkat sekolah.

"Tadi pagi ada beberpa truck yang menuju kearah utara, padahal jalur Sumbersuko saat pagi sangat padat," terangnya

Kebijakan pembatasan jam operasional truck yang dimulai sejak Kapolres Aries Syahbudin itu amat dirasakan manfaatnya olah pengguna jalan. Saat pagi, para pengguna jalan merasakan arus lalulintas lancar dan bisa mengurangi angka kecelakaan.

"Amat membantu sekali mas, hanya dua jam saja dipagi hari. Jalur lancar dan yang berangkat kerja dan sekolah bisa tepat waktu dan tidak tergesa-gesa karena jalan lancar," jelasnya.

Sementara itu, AKP Ridho Tri Putranto SIK Kasatlantas Polres Lumajang mengaku aturan tersebut tetap berlaku. Karena keterbatasan personel, polisi lalulintas tidak bisa sampai ke Sumbersuko atau Tempeh.

"Tetap berlaku itu mas, jika ada truck masuk ke kota saat jam 06.00-08.00 wib pasti ditilang oleh petugas. Kami berharap jajaran polsel bisa melakukan teguran pada sopir truck yang mokong," pungkasnya.(Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi