Content: / /

Awas..! Kasus Pencabulan Bisa Terjadi Karena Berbagai Faktor

Pendidikan Dan Kesehatan

03 Desember 2019
Awas..! Kasus Pencabulan Bisa Terjadi Karena Berbagai Faktor

Endah Suprapti, S.Psi asal Desa Tukum Kecamatan Tekung.

Lumajang - Seorang Psikolog Lumajang Endah Suprapti, S.Psi,asal desa Tukum Kecamatan Tekung menegaskan tak bisa menggeneralisir penyebab terjadinya kasus pencabulan yang dilakukan oleh orang dewasa terhadap anak di bawah umur. Pasalnya, terdapat berbagai macam faktor yang mempengaruhinya.

“Memang harus dicek terlebih dahulu apakah terdapat gangguan kejiwaan tertentu, apakah ada penurunan kognisi yang berakibat dia tidak bisa berpikir jernih,” Kata ibu 3 anak itu.

Selain sejumlah hal tersebut beberapa latar belakang yang perlu dilihat dari pelaku pencabulan juga adalah apakah ia memiliki pasangan hidup atau tidak, kemudian apakah yang bersangkutan ternyata merupakan seorang yang memiliki nafsu seks tinggi. Ada banyak kemungkinan kenapa itu bisa terjadi, bisa saja karena pengaruh dia sering mengkonsumsi atau menonton film-film porno.

Endah mengatakan, yang pasti hal tersebut bisa saja terjadi karena dia memiliki masalah dengan kontrol diri, dorongan seksual, atau dengan imajinasi seksualnya.

“Sehingga dia tidak mampu mengontrol dirinya untuk berhenti atau berpikir logis bahwa dia melakukan hal tersebut terhadap seorang anak di bawah umur," lanjut Endah yang aktif di Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Lumajang.

Namun berbeda dengan seseorang yang mengalami gangguan kejiwaan yang terdiri atas berbagai jenis. Salah satunya adalah gangguan psikotik yang biasanya terjadi karena adanya halusinasi, yang berarti ia memiliki masalah dengan kondisinya.

“Akan tetapi, jika dia mengalami reterdasi mental maka hal tersebut berkaitan dengan intelektual yang bersangkutan, kecerdasannya di bawah rata-rata, di bawah normal,” jelasnya.

Dalam kondisi yang demikian, artinya yang bersangkutan tidak bisa membedakan hal baik atau buruk, dengan kata lain dia juga tidak memiliki pertimbangan yang matang. (ind/ls/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi