Content: / /

Bunda Indah Emosi Menghadapi Aksi Demo PMII Lumajang Tagih Janji Politik

Peristiwa

26 September 2019
Bunda Indah Emosi Menghadapi Aksi Demo PMII Lumajang Tagih Janji Politik

Bunda Indah Temui Mahasiswa yang mengelar Aksi Refleksi Setahun Memimpin Lumajang bersama Cak Thoriq. ( foto indana)

Lumajang (Lumajangsatu.com) - 20 Janji politik yang  dijanjikan kepada masyarakat Lumajang pada saat pesta demokrasi kabupaten Lumajang tahun 2018 merupakan program Cak Thori dan Bunda Indah ditunggu oleh masyarakat. Janji tersebut bukanlah sebagai kenangan belaka, apalagi janji hanya sebagai penyakit Demokrasi.

Masyarakat butuh realisasi program dan kinerja yang jelas, tidak hanya sekedar pencitraan yang bikin perut mulas. Dari hasil diskusi dan analisa selama satu tahun kinerja Bupati dan Wakil Bupati Lumajang masih banyak kejanggalan dan kekurangan yang harus diperhatikan secara seksama oleh PMII Lumajang.

PMII Lumajang melakukan aksi demo untuk menuntut janji pemerintah, salah satunya tertibkan truk-truk pasir yang melintas di Lumajang Selatan. Khususnya jalan yang dulu tidak dilewati truk pasir sekarang dilewati (jalan pedesaan). Hal ini disampaikan di depan Pemkab Lumajang, Kamis (26/9/2019).

Bunda Indah langsung menemui mahasiswa PMII Lumajang walaupun sebelumnya terjadi adu mulut, mempertanyakan siapa korlap Demo itu.

"Siapa korlap nya?kami hanya ingin tahu korlapnya" Kata Bunda Indah dengan suara meninggi.

Tetapi mahasiswa tak menyebutkan siapa korlapnya,karena dirasa tidak penting yang terpenting sekarang menyuarakan aspirasi rakyat. Kalau Wakil Bupati tetap saja ngotot meminta ingin tahu korlapnya, mahasiswa juga meminta untul Bupati dihadirkan disini.

"Kalau gitu keinginan kalian, sebaiknya kalian pulang" Kata Bunda Indah dengan nada tinggi.

Saling adu mulut namun bisa diredam dan akhirnya mahasiswa bisa membacakan tuntutannya. Seusai itu Bunda Indah menjawab dari 7 tuntutan itu.

"Jalur khusus tambang belum selesai tapi kami sudah memikirkan, Kalau ada truk yang nakal kami sudah menempatkan Dishub dan Pol PP" Ujar Wakil Bupati Lumajang Indah Masdar.

Tuntutan selanjutnya yaitu mendesak pemerintah Lumajang segera menyelesaikan jalan penghubung antara Tempursari-Lumajang. Bunda Indah pun menjawab bahwa harus mendapatkan izin dari mentri kehutanan, karena masih menunggu desain.

"Kami akan melakukan trobosan yang hanya cukup untuk sepeda motor dan kami sudah bekerja sama denganTNI. Kami ingin melayani rakyat, tapi kita tidak ingin melanggar undang-undang" Tandasnya.

Peserta demo pun kembali kecewa lantaran jawabannya masih tidak sesuai harapan.

"Kami dikecewakan dua kali, sudah tidak bisa ditemui Bupati dan yang kedua jawabannya tak memuaskan" Kata Ahmad Junaidi , Jubir Aksi. (ind/ls/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi