Content: / /

Eksotiknya Ranu Klakah Lumajang dengan Misteri Koyo Hingga Ular Besar

Wisata

13 Oktober 2020
Eksotiknya Ranu Klakah Lumajang dengan Misteri Koyo Hingga Ular Besar

Eksotika Ranu Klakah Lumajang di kaki Gunung Lemongan.

Klakah - Ranu Klakah salah satu danau vulkanik yang berada di lereng gunung Lemongan, memiliki pesona yang luar biasa. Desiran angin dan megahnya Gunung Lemongan melengkapi keindahan danau seluas 22 ha.

Ranu Klakah miliki posisi yang strategis karena berhadapan langsung, lurus, dan simetris dengan Gunung Lemongan, selain itu Ranu Klakah menjadi pusat mata pencaharian penduduk sekitar, ditepi danau terdapat beberapa kedai apung serta dipenuhi keramba warga yang melakukan budi daya ikan.

Danau yang berada di Desa Tegal Randu Kecamatan Klakah tersebut, menjadi salah satu danau alami yang terbentuk dari letusan Gunung Lemongan. Sehingga danau tersebut dipenuhi aktivitas nelayan, yang mencari ikan dengan alat sederhana.

Aktivitas nelayan mencari ikan di Ranu Bedali, menambah nilai eksotisnya danau. Hal itu karena nelayan menggunakan prau dari bambu dengan ukuran panjang sekitar 5 meter dan lebar 1,5 meter, atau warga sekitar menyebutnya dengan nama Prau Getek.

Prau Getek didayuh nelayan menyusuri titik-titik danau dengan melempar jaring, serta menariknya dengan perlahan agar ikan tertangkap. Pemandangan aktivitas nelayan sangat menyentuh perhatian pengunjung.

"Saya rutin mas, cari ikan disini, kalau rezeki ya dapat banyak. Sudah puluhan tahun mas, yaa dengan getek dan jaring alatnya,"kata Aris salah satu nelayan di Ranu Bedali saat ditanya Lumajangsatu.com ketika asyik menjaring ikan, Minggu (11/10/2020).

Dia menjelaskan jika aktivitasnya memang membuat mata pengunjung tertuju padanya. "Banyak orang kagum-kagum mas, yaa karena pemandangan gini tidak disemua tempat dapat dilihat,"jelasnya.

Danau dengan kedalaman 28 meter tersebut, juga menjadi pusat pengairan petani di 5 desa yaitu Desa Tegal Randu, Klakah, Ranu Pakis, Melawang dan Kebonan. Hal itu semakin membulatkan sentralnya Ranu Klakah terhadap keberlangsungan kehidupan warga sekitar.

Selain itu ada beberapa fenomena menakjubkan di Ranu Klakah salah satunya yaitu fenomena tahunan ikan mabuk yang terjadi pada kisaran bulan Agustus atau September.

"Ya kami menyebutnya dengan istilah panen raya atau koyo'. Itu mabuk karena belarang dari gunung Lemongan,"ungkap Ashari salah satu pengelola Ranu Bedali.

Saat Koyo' bukan hanya warga Lumajang yang menikmati panen raya ikan mabuk, tetapi juga masyarakat luar kota. "Yaa dari probolinggo juga berbondong-bondong kesini jelasnya.

Selain fenomena Koyo' Ranu Klakah juga memiliki cerita mistis yaitu sering nampaknya ular besar diluar danau maupun didalam danau."Tidak menggigit, warga sering liat dibiarkan saja,"jelasnya.

Tak hanya itu, para nelayan juga percaya jika ada ular di getek akan membawa keberkahan. "Nelayan sering disamperin ular digeteknya yaa dibiarin saja, tapi anehnya setelah itu mereka cepat dapat ikan banyak,"pungkasnya. (Oky/ls/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi