Content: / /

Ini Alasan Pemkab Lumajang Tak Ajak Bicara Komisi C Soal Stok Pile

Politik Dan Pemerintahan

13 Februari 2020
Ini Alasan Pemkab Lumajang Tak Ajak Bicara Komisi C Soal Stok Pile

Agus Triyono, Sekda Kabupaten Lumajang

Lumajang - Statement Ketua Komisi C DPRD yang tidak pernah diajak bicara rencana terminal induk pasir (stok pile terpadu) direspon Sekda Lumajang. Agus Triyono, melaui chating WA menyatakan rencana tersebut masih dalam tataran proses awal dan masih merumuskan model kerjasama dan proses bisnisnya.

"Ini kan masih dalam tatan proses awal, masih merumuskan model kerjasama dan proses bisnisnya," ujar Agus Triyono kepada Lumajangsatu.com, Kamis (13/02/2020).

BACA JUGA

Karena masih proses awal, maka yang dilibatkan masih sebatas pimpinan. Setelah model bisnis dan kerjasamanya jelas, maka baru disampaikan ke lembaga DPRD. "Setelah jelas semuanya, baru disampikan ke lembaga DPRD," tuturnya.

Sebelumnya, Trisno Ketua Komisi C DPRD Lumajang mengaku tidak pernah diajak bicara dengan rencana pembuatan terminal induk pasir yang akan dikelola perusahaan daerah. DPRD ingin tahu proses dari awal, agar keberadaan stok pile terpadu tidak membuat banyak pengusaha stok pile gulung tikar.

Pasir Semeru adalah salah satu potensi Lumajang yang diharapkan menyumbang banyak Pendapatan Asli Daerah (PAD). Namun, pengelolannya harus tepat dan transparan agar tidak menimbulkan konflik ditataran bawah.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi