Content: / /

Pemkab Lumajang Gelar Istighosah Peringatan Hari Santri Nasional

Politik Dan Pemerintahan

24 Oktober 2020
Pemkab Lumajang Gelar Istighosah Peringatan Hari Santri Nasional

Istighosah dan do'a bersama dalam rangka peringatan Hari Santri Nasional 2020 di Pendopo Arya Wirararaja Lumajang

Lumajang - Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) dilakukan dalam masa pandemi Covid 19. Semua kegiatan dilakukan dengan memperhatikan protokol kesehatan dan lebih banyak dilakukan secara virtual. Bupati Lumajang, Thoriqul Haq dan Wakil Bupati Lumajang, Indah Amperawati bersama alim ulama dan santri di Lumajang melakukan istighosah dan doa bersama agar Lumajang segera terbebas dari pandemi Covid-19, (22/10).

Dalam sambutannya, Bupati berharap agar pandemi Covid-19 dapat segera diatasi di Lumajang. Bupati berharap Peringatan Hari Santri Nasional tahun ini menjadi momentum mewujudkan "Santri Sehat Indonesia Kuat" sebagaimana tema HSN ke 6.

Bupati optimis dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat di lingkungan pesantren, para santri tidak hanya dipastikan sehat secara jasmani namun juga sehat secara rohani. "Tentu pesantren hari ini menjadi salah satu solusi, saya pastikan para orang tua yang memiliki anak di pesantren tenang karena pesantren sudah menerapkan protokol kesehatan," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Bupati menyampaikan bahwa Pemkab. Lumajang bersama Pondok Pesantren terus mengembangkan Badan Usaha Milik Pesantren (BUMTren). Melalui BUMTren, Bupati berharap pesantren tidak hanya melahirkan generasi ahli agama, namun juga melahirkan "santripreneur" atau santri yang mempunyai jiwa enterpreneur.

"Begitu kemandirian pesantren terjaga, tentu akan membantu pemerintah dalam pertumbuhan ekonomi di masyarakat, sehingga pesantren juga turut dalam pembangunan di Kabupaten Lumajang," harapnya.

Sementara itu, Ketua Pengurus Cabang Nahdhatul Ulama (PCNU) Lumajang, Mohammad Mas'ud atau yang akrab dipanggil Gus Mas'ud menjelaskan bahwa istighotsah dan doa bersama juga diikuti oleh 6 pondok pesantren di Lumajang secara virtual. Ia juga menjelaskan bahwa rangkaian peringatan hari santri dilaksanakan dengan berbagai kegiatan dan puncaknya pada 10 November mendatang.

"Suasana pandemi mengharuskan kita menyesuaikan dengan kondisi, oleh karenanya peringatan hari santri tahun ini dilaksanakan secara virtual, fisik boleh berjauhan, tapi dengan munajat bersama Insya Allah kebersamaan tetap terjaga erat," ujarnya. (Kom/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi