Content: / /

Pengrajin Pelepah Pinang di Klakah Lumajang Rasakan Dampak PPKM

Ekonomi

14 Juli 2021
Pengrajin Pelepah Pinang di Klakah Lumajang Rasakan Dampak PPKM

Irma Raudlotul Jannah, pengrajin dan pengepul pelepah pinang di Klakah

Klakah - Covid 19 dan penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Darurat berdampak pada sektor usaha kecil. Pengrajin dan pengepul pelepah pinang (ope) di Desa Tegal Randu Kecamatan Klakah mengaku permintaan pelepah pinang turun hingga 60 persen.

"Saat PPKM Darurat banyak permintaan di dibatalkan karena tidak bisa melakukan pengiriman," ujar Irma Raudlotul Jannah, Rabu (14/07/2021).

BACA JUGA

Akibat turunnya permintaan, dirinya juga membatasi penerimaan pelepah pinang dari warga yang hendak menyetor. Biasanya, ada 80 lebih pekerja yang mencari pelepah pinang, kini hanya bertahan 40 saja. Itupun tidak bisa dibeli semua, karena stok pelepah pinang masih menumpuk.

"Bahannya masih banyak, jadi kita stop dulu membeli pelepah pinang dari warga," jelasnya.

Untuk bertahan di masa Pandemi Covid 19 ini, dirinya kadang menjual kelapa muda, karena saat ini kelapa muda sedang banyak permintaan. "Ya kita kan hidup di Desa, sekarang yang laris kelapa muda, kita jual kelapa muda. Untuk bertahan hadapi pandemi ini," paparnya.

Irma secara pribadi berharap PPKM Darurat tidak dilakukan perpanjangan. Jika ada perpanjangan, maka akan semakin panjang juga pelaku usaha kecil mersakan dampak penjualan menurun. Bahkan, bisa-bisa banyak pelaku UKM yang gulung tikar.

"Harapan pribadi saya, PPKM Darurat jangan diperpanjang. Cukup sampai 20 Juli saja," pungkasnya.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi