Content: / /

Penimbun Pupuk Subsidi di Klakah Lumajang Untung 20 Ribu Per Sak

Hukum Dan Kriminal

24 November 2021
Penimbun Pupuk Subsidi di Klakah Lumajang Untung 20 Ribu Per Sak

AKP Fajar Bangkit Sutomo, Kasatreskrim Polres Lumajang

Lumajang - Dugaan penyelwengan pupuk bersubsidi di Desa Kebonan Kecamatan Klakah, polisi langsung mengamankan tiga orang ke Mapolres Lumajang. Tak tanggung-tanggung, pupuk yang ditimbun mencapai 1.400 sak. Namun, hingga kini mereka belum di tetapkan tersangka. Dari pengakuan saksi dipemeriksaan, pupuk dijual lebih mahal dan mendapatkan keuntungan sebesar Rp 20.000 per sak.

Misalnya, untuk pupuk jenis Urea Rp 120.000/sak harga yang telah ditetapkan pemerintah namun oleh pemilik kios dijual diatas rata-rata. Intinya setiap jenis pupuk mereka mengambil keuntungan sebesar Rp 20 ribu.

Kasat Reskrim Polres Lumajang AKP Fajar Bangkit Sutomo mengungkapkan bahwa pihaknya masih mendalami kasus ini, tentang kemungkinan adanya pelaku lain yang diduga juga melakukan pendistribusian pupuk bersubsidi. Tetapi tidak memiliki surat izin dari distributor resmi di Lumajang.

"Kami masih belum naikkan saksi sebagai tersangka karena masih periksa," kata AKP Fajar, Rabu (24/11/2021).

Kelangkaan pupuk yang terjadi di Kabupaten Lumajang diduga akibat ditimbun oleh beberpa oknum. Barang yang dapatkan oleh pemilik kios ini ada yang dari Lumajang, Madura maupun luar kota.

"Kami masih data nantinya akan dikembalikan, kasihan petani juga terkena dampaknya," kata Pria berkulit putih itu.

Ada beberapa pupuk yang telah diamankan memang berasal dari Lumajang, maka pihaknya akan kembalikan barang tersebut ke gudang distributor Lumajang. Hal ini guna meminimalisir kelangkaan pupuk subsidi di masyarakat.

Terungkapnya kasus ini berawal dari laporan petani yang merasa kekurangan pupuk didaerah tersebut. Sedangkan dikios itu selalu ready (tersedia) namun dijual diatas harga rata-rata.(Ind/yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi