Content: / /

Puluhan Warga Ranupani Lumajang Protes Kepemimpinan Kades Untung

Puluhan Warga Ranupani Lumajang Protes Kepemimpinan Kades Untung

Penandatanganan kesepakatan antar warga dan Kades Ranupani Kecamatan Senduro

Senduro - Puluhan warga Desa Ranupani menyampaikan aspirasi secara bersama-sama alias protes terkait kepemimpinan Kades Untung Raharjo. Penyampaian aspirasi tersebut dihadiri oleh Kapolres Lumajang AKBP Eka Yekti dan Dandim Letkol Inf Andi Andriyanto Wibowo S.Sos, M.I.Pol di Pendopo Kantor Desa Ranupane, Sabtu (31/07/2021).

Sebelumnya pernah terjadi pengrusakan fasum oleh warga sekitar karena saat itu pihak Kades tidak memperbolehkan untuk menggelar acara adat di Desa setempat karena masih dalam masa PPKM. Sedangkan acara tersebut sudah turun-temurun dan tidak boleh ditinggalkan. Kapolres Lumajang AKBP Eka Yekti saat memberikan sambutan di Pendopo Kantor Desa Ranupane menyampaikan bahwa pihaknya memperbolehkan acara digelar asalkan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Dandim Let Inf Andi Andriyanto Wibowo juga menyampaikan bahwa TNI-Polri dan Pemerintah Daerah akan mendukung harapan warga Desa Ranupani. Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung oleh karna itu siapapun yang menjabat sebagai pemimpin harus mengikuti adat yang ada, selalu melaksanakan kordinasi kepada toda, toga dan tomas dalam setiap kebijakan yang dikeluarkan oleh Kepala Desa setempat.

"Kalau sebuah Desa ingin maju, jangan punya pemikiran yang negatif dan jangan disangkut pautkan dengan politik," kata Dandim.

Dari pertemuan tersebut intinya dari aspirasi dari warga Desa Ranupani menegaskan bahwa tanah Ranupani merupakan tanah adat. Sedangkan untuk Kades apakah mau mengikuti adat yang ada di desa setempat.

Kemudian Kades Ranupani Untung langsung menjawab pertanyaan dari warga dan meminta permohonan maaf atas kesalahan yang pernah diperbuat baik sengaja maupun tidak. Pihaknya juga mau mengikuti adat yang ada di Desa namun mohon bimbingan karena masih belum paham tentang adat di daerah tersebut.(Ind/yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi