Content: / /

Rasa Aman dan Tentram Warga Lumajang Utara Jauh dari Angan-angan

Hukum Dan Kriminal

28 November 2019
Rasa Aman dan Tentram Warga Lumajang Utara Jauh dari Angan-angan

Dok. Polres Lumajang saat melakukan pencarian yang yang hilang dicuri

Klakah - Rasa aman dan tentram bagi warga Lumajang bagian utara nampaknya jauh dari angan-angan. Pasalnya, sejak kabar perpindahan AKBP Arsal Sahban SIK sebagai Kapolres, aksi maling sapi kembali menghantui warga pemiliki sapi.

"Rasa aman dan tentram masih jauh dari angan-angan bagi rakyat desa kami," ujar Nizar, warga Sumberwringin Kecamatan Klakah, Kamis (28/11/2019).

Keresahan itu bukan tanpa alasan, pasalnya aksi pencurian sapi mulai menjadi hantu menakutkan bagi warga. Pemilik sapi tidak bisa tidur nyenyak, karena harta berhragnya selalui dalam bayang-bayang kehilangan dicuri para bandit.

"Kemarin ada yang sapi hilang, beberapa minggu lalu juga ada sapi yang hilang juga. Itu hanya di satu desa kami," jelasnya.

Empat Kecamatan di Lumajang utara yakni Kedungjajang, Klakah, Randuagung dan Ranuyoso menjadi zona merah aksi maling sapi. Bahkan, ada data di Desa Meninjo Kecamatan Ranuyoso selama 3 tahun ada 150 sapi yang hilang. Jika di rata-rata 1 ekor sapi 15 juta, maka warga mengalami kerugian miliaran rupiah.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi