Content: / /

Bisa Putus Jalur Lumajang-Malang, Longsor KM 56 Piket Nol Semakin Menghawatirkan

Peristiwa

26 Februari 2018
Bisa Putus Jalur Lumajang-Malang, Longsor KM 56 Piket Nol Semakin Menghawatirkan

Kondisi longsor di KM 56 Piket Nol

Lumajang (lumajangsatu.com) - Kondisi jalan di kilo meter 56 piket nol Desa Sumberwuluh Kecamatan Candipuro semakin menghawatirkan. Pasalnya, longsor di sisi bawah jalan semakin melebar dan mendekati bibir jalan.

Samsul Arifin, Sekretaris Desa Sumberwuluh menyatakan, jalan di pinggir yang dekat longsor mulai retak-retak. Saat turun hujan, air masuk melalui celah tersebut sehingga mengakibatkan tanah menjadi bergerak dan rawan longsor.

"Semakin mendekati bibir jalan mas, kondisi jalan juga retak-retak dan air hujan masuk dari celah itu yang membuat tanah jadi bergerak," ujar Samsul, Senin (26/02/2018).

Hingga kini arus lalulintas tetap dibuat satu jalur dan rambu pembatas masih tetap terpasang. Ada tumpukan material untuk menahan longsor, namun masih belum ada pekerjaan karena cuaca masih belum menentu.

"Ada material mas, tapi belum ada pekerjaan karena cuaca belum menentu. Jika dibangun dan hujan maka pasti longsor lagi karena belum kering," jelasnya.

Jika sampai jalur tersebut putus, maka jalur Lumajang-Malang lewat Selatan akan tertutup. Tak hanya itu, dua Kecamatan yakni Pronojiwo dan Tempursari akan sulit untuk diakses dengan kendaraan roda empat.

"Kalau putus, maka hanya bisa menggunakan jalur curah kobokan, dengan catatan tidak terjadi banjir lahar Semeru. Jika banjir maka pasti tertutup total," pungkasnya. (Yd/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi