Content: / /

Diana Sanjaya Artis Fenomenal Lumajang Penuh Totalitas Aksi di Panggungnya

Wong Majang

13 November 2018
Diana Sanjaya Artis Fenomenal Lumajang Penuh Totalitas Aksi di Panggungnya

Aksi Panggung Diana Sanjaya selalu memukau penonton disebuah pertunjukan orkes Dangdut di Lumajang. (Foto Istimewa)

Lumajang (lumajangsatu.com) - Diana atau yang kerap disapa Diana Sanjaya adalah penyanyi dangdut kelahiran Lumajang, 20 April 1988. Penyanyi dangdut yang kontroversi ini memulai kariernya di dunia tarik suara menjadi penyanyi dari pentas ke pentas. Dia mulai menjadi penyanyi profesional sejak kelas 2 SMP, bahkan keasyikan menyanyi dia rela meninggalkan sekolahnya.

"Mulai nyanyi tahun 2002 waktu itu masih pakai kaset cd mbak jarang banget ada orkes maupun electon malah hampir gak ada, kala itu bayaran saya Rp.9000. Seiring berjalanya waktu keluar SMP saya menikah selama 8 tahun mempunyai anak 3 habis itu cerai di tahun 2011 " ujar dia kepada Lumajangsatu.com

Kehidupan tidak ada yang mulus begitu saja, setelah perceraian itu dia fokus menafkahi ke tiga anaknya dengan bernyanyi.Bernyanyi dengan genre dangdut, tak bisa dipungkiri bila Dangdut tanpa goyang rasanya kurang pas.

Seiring makin populernya kini banyak bermunculan artis-artis dangdut dengan kualitas yang mumpuni, dengan tidak bermaksud merendahkan kulitas menyanyi, artis Lumajang yang pernah dihujat karena goyangannya.

Seperti Diana Sanjaya , dangdut tanpa goyang bagaikan sayur tanpa garam.Goyangan dan aksi panggung yang heboh seolah sudah menjadi ciri khas dangdut.

Terutama dalam pertunjukan dangdut di kampung-kampung atau saat off air. Banyak ditemui penyanyi dangdut yang berpenampilan mencolok.

Aksi panggungnya juga heboh dengan goyangan bahkan ada yang sampai memanjat panggung. "Walaupun sering dinilai seronok, toh nyatanya panggung dangdut tak pernah sepi penonton.Dangdut seolah menjadi hiburan yang dapat mengundang banyak orang.Ada yang bilang, bergoyang atau berjoget saat menonton pertunjukan dangdut dapat melepaskan stress" ujar dia.

Suka duka menjadi penyanyi dangdut kerap dikaitkan dengan hal-hal miring. Biduan dangdut dianggap sebagai artis yang terlalu banyak sensasi dan dangdut dianggap sebagai musik kelas bawah.

"Terlepas dari kontroversi atas penampilan saya ,mungkin karena saya mempunyai aksi panggung yang lincah dan penampilan yang sexy. Karena setiap penyanyi ada ciri khasnya tersendiri, yang terpenting saya terus meningkatkan karier saya, toh saya tidak pernah merugikan orang lain. Alhamdulillah saya sudah banyak dikenal orang dan dari hasil bernyanyi saya sudah menikmati jerih payah dari hasil tersebut" kata dia.

Jadi inilah satu biduan fenomenal di Lumajang tahun 2018 yang paling ramai job. (ind/ls/red)

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi