Content: / /

Mie Rampok, Sensasi Menikmati Makan Mie di Rumah Tahanan

Kuliner

22 April 2019
Mie Rampok, Sensasi Menikmati Makan Mie di Rumah Tahanan

Mie Rampok desainnya unik karena mirip penjara

Lumajang (Lumajangsatu.com)- Resto di Jember yang tak kalah unik dengan tempat nongkrong lainnya adalah Mie Rampok. Keunikan resto yang terletak Jalan Kalimantan X No.37, Krajan Timur, Sumbersari, Kabupaten Jember ini, terlihat dari desain resto yang diciptakan semirip mungkin dengan rumah tahanan.

Nampak dari luar garis polisi mengitari pagar besi bertuliskan semakin enak, semakin lezat. Di dalam resto ini terdapat ruang-ruang tahanan yang dikelilingi jeruji besi dengan pencahayaan cenderung gelap yang hanya diterangi lampu berwarna kuning.

Hal itu membuat suasana mirip di rumah tahanan. Selain itu, terdapat ruang tahanan yang dibagi menjadi tiga blok. Di antaranya tahanan narkoba, tahanan korupsi, kekerasan, pencurian dan ruang isolasi.

Pembeli yang datang berdua akan ditahan di ruang tahanan pencurian, sedangkan pembeli yang datang empat orang akan masuk ke ruang tahanan korupsi, dan pembeli berjumlah lebih dari empat orang masuk ke ruang tahanan narkoba.

Pembagian jumlah ruang tahanan ini ditujukan untuk mengatur ketersediaan kursi yang sesuai dengan jumlah pengunjung. Ruang tahanan pencurian dilengkapi delapan kursi dan meja besi berwarna hitam berbentuk persegi panjang yang menggantung di sisi kanan dan kiri jeruji.

Meja besi berwarna hitam berbentuk persegi dan empat kursi besi berada di ruang tahanan korupsi.

Saat ditemui Tim Lumajangsatu.com, Hary Setyo Putra selaku pengelola, mengatakan perbedaan blok ini digunakan untuk mengatur jumlah pengunjung yang datang.

"Kadang itu ada orang yang datang dua orang tapi maunya duduk di tahanan yang satu meja ada empat kursi. Kita jadi susah ngatur kalau ada empat pengunjung datang tapi tidak ada jumlah empat kursi kosong" ujar dia.

Selain ruang penjara juga ada beberapa spot foto di bagian pojok pelayanan. Tembok bergambar ukuran tinggi badan, doodle art di tembok hitam bertuliskan macam-macam kriminal dan juga jeruji besi kerap kali digunakan sebagai tempat berfoto pengunjung yang datang.

"Selain enak mienya, tempatnya juga unik" ujar nafis (24) pelanggan.

Resto mie rampok ini dilengkapi dengan satu kamar mandi berdinding warna biru dan musholla yang cukup untuk lima orang beribadah. Supaya tidak terkesan sepi, pengelola memutar musik lagu-lagu western selama resto buka.

Keunikan lainnya adalah adanya pelayan yang berteriak "tahanan baru" saat ada tamu yang baru datang.  Begitu mengetahui ada tamu yang baru datang itu, pelayan lainnya pun segera menjawabnya, "tangkap, tangkap, tangkap".

Tak hanya itu, teriakan "tahanan kabur" juga terdengar lantang dari semua pelayan ketika seorang pembeli keluar dari rumah tahanan mie rampok. (Ind/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi