Content: / /

Sawaran Kulon Jadi Pintu Pembuka Kasus BPNT-PKH di Lumajang

Politik Dan Pemerintahan

27 Agustus 2021
Sawaran Kulon Jadi Pintu Pembuka Kasus BPNT-PKH di Lumajang

Thoriqul Haq Bupati Lumajang usai rapat Paripurna di gedung DPRD

Kedungjajang - Bupati Lumajang Thoriqul Haq memerintahkan Dinas Sosial untuk menuntaskan mengumpulkan bukti-bukti dugaan peyelewengan penyaluran bantuan pangan non tunai (BPNT) dan program kelurga harapan (PKH). Kasus di Desa Sawaran Kulon Kecamatan Kedungjajang menjadi pembuka untuk penyaluran BPNT dan PKH di Lumajang.

Cak Thoriq sudah memerintahkan Kepala Desa dan Camat untuk membuka posko pengaduan jika ada dugaan penyelwengan penyaluran PKH dan BPNT. Ada banyak modus yang ditemukan, mulai e-warung tidak mengeluarkan struk belanjan, kartu tidak dipegang oleh keluarga penerima manfaat (KPM), hingga KPM mundur tidak dilaporkan, namun uangnya tetap cair.

Semua temuan akan dikumpulkan dan akan dilaporkan kepada Menteri Sosial Tri Rismaharini. "Semua akan saya laporkan kepada ibu menteri setelah data terkumpul," ujar cak Thoriq di gedung DPRD usai rapat Paripurna, Jum'at (27/08/2021).

Ditanya soal posisi pendaping PKH dalam kasus Sawaran Kulon, ada tiga kemungkinan kata cak Thoriq. Pertama Pendaping PKH tidak tahu, kedua acuh atas problem itu dan terkahir ikut kong-kalikong dalam kasus tersebut.

"Ada banyak kemungkinan, bisa tidak tahu, acuh dengan kondisi itu atau bahkan bisa jadi kong-kalikong," pungkasnya.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi